Defisit Anggaran, Gubernur Erzaldi Dorong Efesiensi dan Optimalisasi Potensi Pendapatan Daerah

PANGKALPINANG - Pandemi Covid-19 membuat semua sektor ekonomi mengalami perlambatan. Semua sektor terdampak sehingga berbagai kebijakan refocusing maupun restrukturisasi dilakukan untuk menyelamatkan masyarakat dari keterpurukan. Imbasnya tidak lain pasti berpengaruh kepada pendapatan daerah. Sehingga mau tidak mau dilakukan berbagai tindakan efesiensi khususnya belanja pada operasional pemerintahan. 

Terkait hal tersebut, Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Erzaldi Rosman mengatakan bahwa, dirinya beserta jajaran terus melakukan efesiensi belanja daerah dengan melakukan berbagai pengurangan dana belanja serta mengoptimalkan potensi pendapatan daerah dari setiap Perangkat Daerah (PD). 

"Saya ingin persiapan penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2022 sudah berjalan dan tentunya prioritas di PD masing-masing sudah disusun.Bagi yang sudah selesai dan sudah diproses di Bappeda Babel selanjutnya kami akan diskusi agar dapat segera menyusun Rencana Kerja dan Anggaran Pemerintah Daerah," ujar Gubernur Erzaldi saat membuka Kegiatan Rapat Pimpinan Untuk Analisa dan Evaluasi Percepatan Penyerapan APBD dan APBN Tahun 2021 Provinsi Kepulauan Bangka Belitung di Ruang Rapat Pasir Padi, Selasa (13/7/2021).

Pada kesempatan yang sama orang nomor satu di Babel ini meminta kerja sama dan kebesaran hati berbagai pihak agar melakukan penghematan karena kondisi kritis ini harus dilalui bersama.

Penghematan ini menurutnya akan berpengaruh juga pada pendapatan ASN di lingkungan Pemrov. Babel. Dijelaskannya wacana ini memang tidak dapat dihindari mengingat sudah diterbitkannya surat dari Kementerian Dalam Negeri RI nomor 900/4141/Keuda tanggal 6 Juli 2021 tentang  Tambahan Penghasilan Pegawai (TPP) Kepada ASN di Lingkungan Pemerintah Daerah Semester Kedua Tahun Anggaran 2021.

"Sehubungan dengan kondisi daerah, pemerintah pusat meminta kita untuk melakukan refocusing, jadi langkah efesiensilah yang harus diterapkan.Tentu saja kondisi kritis saat ini harus menjadi perhatian sehingga di berbagai level pun harus kita efesienkan. Kita harus selalu bersyukur apapun kondisinya," ajaknya memotivasi ASN.

Langkah efesiensi ini memang menjadi langkah prioritas mengingat kondisi keuangan tahun 2021 defisit. Kepala Badan Keuangan (Bakuda) Pemprov. Babel,  Fery Afriyanto mengatakan, kondisi ini dikarenakan turunnya Pendapatan Asli Daerah (PAD) baik dari pendapatan pajak daerah, retribusi daerah, serta pendapatan lain-lain yang sah. 

Menurutnya kondisi tahun 2021 memang lebih berat dibandingkan tahun sebelumnya, kalau tahun sebelumnya kita masih ada Sisa Lebih Perhitungan Anggaran (SILPA) 169 miliar, namun tahun ini SILPA kita hanya 15 miliar.

"Pada Triwulan 1 Tahun Anggaran (TA) 2021, kita sudah menyampaikan refocusing ataupun reformulasi APBD, sebagaimana kita ketahui  bahwa rincian dari struktur APBD kita mengalami pengurangan pendapatan. Mengatasi kondisi besaran tersebut Pak Gubernur sudah berusaha semaksimal mungkin bersama jajarannya, dan mengkalkulasi lagi untuk melakukan efisensi sehingga bisa menurunkan angka defisit yang cukup signifikan," ungkapnya. 

Tentunya untuk mengatasi kekurangan tersebut, Fery mengatakan, berdasarkan ketentuan penganggaran kita harus mengutamakan belanja wajib dan menurunkan porsi belanja tidak wajib. 

"Ada beberapa langkah yang bisa dilakukan yakni dengan melakukan efesiensi lagi terhadap belanja di luar belanja wajib antara lain dengan menyisir kembali program prioritas dan penyesuaian TPP," terangnya. 

Dikatakannya, inilah kondisi riil keuangan daerah sehingga saat ini sudah disampaikan juga Surat Edaran Gubernur yang berdasarkan surat dari pimpinan DPRD bahwa, penyesuaian TPP tidak dilakukan sampai dengan APBD Perubahan TA. 2021. 

"Namun, pembayaran TPP untuk triwulan 4 akan dilakukan penundaan pembayaran sampai dengan ada kalkulasi yang pasti di pertengahan Desember 2021 nanti," tambah Fery.

Kepala Bakuda Babel juga menyebutkan bahwa saat ini Kemendagri sudah menerbitkan evaluasi mengenai ketentuan retribusi, sehingga kita bisa menggenjot pendapatan di daerah.

Menanggapi penyesuaian tersebut, Gubernur Erzaldi Rosman mengatakan, agar seluruh ASN bisa memaklumi kebijakan ini, karena kondisi ekonomi saat ini terpuruk. Untuk itu dirinya meminta masing-masing kepala perangkat daerah senantiasa memotivasi dan membekali pegawainya agar senantiasa bersyukur sekaligus memberi contoh pola hidup hemat.

"Ada satu hal pemikiran positif yang harus kita kembangkan yakni melakukan sesuatu yang positif, contoh keluarlah dari zona nyaman dan manfaatkan peluang dengan berpikir kreatif dan inovatif. Saya minta tolong disampaikan apa yang saya sampaikan ini agar bisa diteruskan ke pegawai di perangkat daerah, "ujar Gubernur Erzaldi.

Dalam kesempatan ini, Gubernur Erzaldi meminta kerja sama tiap-tiap PD untuk melakukan optimalisasi pendapatan daerah melalui retribusi dan sebagainya. 

Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Babel, Marwan mengatakan, pihaknya saat ini terus mendorong agar perusahaan-perusahaan memenuhi kewajibannya kepada pemerintah.

"Tahun 2021 telah memperoleh PAD melalui lab dari 2 perusahaan. Selanjutnya kami akan terus bersosialisasi dengan perusahaan-perusahaan untuk mengoptimalkan pendapatan daerah," ungkapnya.

Komitmen tersebut juga di sampaikan oleh Kepala PD Pemprov. Babel yang hadir. Masing-masing menyampaikan langkah strategis dan upaya agar pendapatan pajak maupun retribusi dapat diperoleh.

Kegiatan ini dihadiri oleh seluruh Kepala PD di Lingkungan Pemerintah Provinsi Kepulauan Bangka Belitung beserta pejabat terkait. 

Sumber: 
Dinas Kominfo
Penulis: 
Imelda
Fotografer: 
Saktio
Editor: 
Lisia Ayu