Pengembangan Pelabuhan Pangkal Balam Dilengkapi Infrastruktur Pendukung

AIR ITAM - Untuk kesekian kalinya dalam rangka percepatan rencana pengembangan Pelabuhan Pangkal Balam, Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Babel), Erzaldi Rosman kembali melakukan rapat teknis. 

Terlebih rencana pengembangan Pelabuhan Pangkal Balam telah mendapat restu dari Menteri Perhubungan (Menhub), Budi Karya Sumadi, saat kunjungan Gubernur Erzaldi beberapa waktu lalu. 

Kali ini pembahasan dilakukan terkait tindak lanjut Feasibility Study (FS) atau Studi Kelayakan yang telah dibuat oleh Pemerintah Kota Pangkalpinang, dan penambahan fasilitas pelabuhan guna mendukung aktifitas perekonomian di tempat itu. Hasil pertemuan kali ini akan disinkronkan dengan rencana yang telah dibuat oleh pihak kementerian. 

Bersama dengan Kepala Dinas Perhubungan Babel, KA Tajudin; Kepala Dinas Lingkungan Hidup Babel; Eko Kurniawan; dan pihak kontraktor, bertempat di Ruang Rapat Gubernur Babel, Rabu (10/2/21).

Gubernur Erzaldi menambahkan ada beberapa hal yang perlu direvisi terkait pengembangan Pelabuhan Pangkal Balam untuk mendapat persetujuan dari kementerian.

Dijelaskannya juga bahwa pengembangan Pelabuhan Pangkal Balam telah lama direncanakan namun akibat adanya pandemi Covid-19, anggaran yang telah disiapkan berkurang karena adanya refocusing. 

Dikarenakan rencana pengembangan Pelabuhan Pangkal Balam ini merupakan prioritas pembangunan maka harus ada strategi yang dijalankan agar proyek yang memberikan manfaat bagi masyarakat Bangka Belitung ini tetap berjalan. 

"Kita harus membuat suatu strategi, mana yang kita prioritaskan untuk pembangunan, agar perekonomian masyarakat tetap berjalan," terangnya. 

Untuk menambah fasilitas pelabuhan serta mendukung kemanfaatan aktifitas perekonomian, pihaknya akan membuat reklamasi dan memperdalam alur. Karenanya pada rapat kali ini, pihaknya sengaja mengundang perusahaan yang akan menjalankan proyek ini. 

Dalam menjalankan pembangunan pengembangan Pangkal Balam ini, Pemprov. Babel meminta pendampingan dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP). 

Pada rapat tersebut, gubernur juga mendapat penjelasan dari pihak kontraktor dalam hal ini PT. Bumi Tambang Indonesia, Noverizal Amin, yang memaparkan tentang Pangkalbalam New Port Facility. 

Serta penjelasan dari perwakilan Sistem Panel Serbaguna (SPS), Ella, terkait panel beton pra cetak sistematis dan serbaguna, yang rencananya akan dipasang dalam pembangunan pelabuhan. 

Dengan demikian tak hanya penumpang, layanan keluar masuknya pasokan logistik berbagai komoditas serta aktifitas perekonomian masyarakat lainnya dapat terakomodir jika pengembangan pelabuhan Pangkalbalam terealisasikan.

Sumber: 
Dinas Kominfo
Penulis: 
Lulus
Fotografer: 
Iyas Zi
Editor: 
Lisia Ayu

Berita

23/02/2021 | Dinas Kominfo
103,215 kali dilihat
15/08/2019 | DP3ACSKB
46,820 kali dilihat
17/12/2018 | Dinas Kominfo
35,950 kali dilihat
13/07/2017 | Dinas Kominfo
19,138 kali dilihat
24/08/2016 | Diskominfo Babel
13,385 kali dilihat
06/05/2015 | Dinas Kominfo
11,802 kali dilihat
26/10/2017 | Dinas Kominfo
10,310 kali dilihat